• Tue. Dec 1st, 2020

5 Perubahan Peraturan VAR Yang di Terapkan Di Liga Inggris 2020-2021

Dunia Bola – Klub Liga Inggris telah menyetujui melakukan perubahan aturan Video Assistant Referee (VAR) Dan Pergantian Pemain untuk musim 2020-2021.

Pada Kamis (6/8/2020), klub Liga Inggris melakukan pertemuan guna membahas beberapa detil untuk musim 2020-2021.

Beberapa hal yang manjadi sorotan dalam pertemuan itu adalah aturan VAR dan pergantian pemain.

Premier League, klub-klub Liga Inggris telah menyetujui perubahan penting dalam protokol VAR untuk musim depan.

BACA JUGA: Fullham Tim Ketiga Yang Promosi ke Liga Inggris 2020-2021

Situs Slot Online Menyediakan bonus terbesar, 1 User ID bisa bermain banyak Games
Dan kemenangan Termudah

“Pada Rapat Umum Tahunan Liga Inggris hari ini, Pemegang Saham menyetujui peraturan terkait Video Assistant Referees (VAR) dan pemain pengganti untuk musim 2020-2021.

Para pemegang saham dengan suara bulat menyetujui penerapan VAR, sejalan dengan protokol VAR FIFA,” demikian bunyi pernyataan yang dirilis oleh Premier League.

Terdapat lima area penting yang akan berubah dalam penerapan VAR di Liga Inggris 2020-2021.

Tidak seperti pada musim 2019-2020, musim depan Liga Inggris akan memiliki Area Tinjauan Wasit.

Hal ini akan mempertegas keputusan subjektif di tiga momen utama yakni gol, kartu merah, dan tendangan penalti.

Pelanggaran Kiper Saat Penalti

Protokol baru ini nantinya tidak akan mentolerir semua kesalahan kiper saat menghadapi tendangan penalti.

Jika seorang kiper menyelamatkan tendangan penalti namun kakinya tidak menginjak garis gawang, maka VAR akan menyarankan untuk melakukan tendangan ulang.

Namun, jika kiper berada di luar garis dan tendangan penalti membentur tiang atau melenceng, tidak akan ada tendangan ulang, kecuali kiper memiliki peran dalam gagalnya penalti tersebut.

Pelanggaran Pemain Pada Penalti

Sama seperti aturan kiper tadi, tidak akan ada toleransi untuk pelanggaran pemain.

Jika seorang pemain yang bukan penendang dianggap berada di dalam area ketika penalti gagal, VAR akan memerintahkan pengambilan ulang.

Sama seperti aturan kiper tadi, tidak akan ada toleransi untuk pelanggaran pemain.

Jika seorang pemain yang bukan penendang dianggap berada di dalam area ketika penalti gagal, VAR akan memerintahkan pengambilan ulang.

Namun, ini hanya akan berlaku jika pemain yang telah melanggar batas tadi benar-benar terlibat langsung setelah penalti, misalnya, menyapu bola setelah penjaga gawang menyelamatkan atau bola membentur tiang.

Offside

Tidak ada perubahan untuk aturan mendasar, namun tetap, protokol baru tidak akan mentoleransi sekecil apa pun kesalahan.

Offisde Dengan Jarak Tipis

Asisten Wasit akan diminta untuk menurunkan benderanya ketika ada peluang mencetak gol, demi mencegah panggilan offside yang salah.

Tidak seperti musim ini, di mana pemain telah diberitahu untuk mengabaikan bendera dan bermain sampai ada peluit, pada musim depan Asisten Wasit tidak akan menaikkan bendera mereka dan VAR akan meninjau offside yang tipis untuk memastikan hasil yang benar tercapai.

Selain membahas VAR, pertemuan tersebut juga membicarakan aturan pergantian pemain.

Seperti diketahui, sejak sepak bola dimulai lagi, Liga Inggris sempat menggunakan sistem lima pergantian per pertandingan.

Aturan tersebut, lima pergantian, tidak akan digunakan di Liga Inggris 2020-2021.

Sebagai gantinya, Liga Inggris akan menggunakan aturan lama, tiga pergantian dengan maksimal tujuh orang di bangku cadangan.